• Fri. Oct 30th, 2020

Mengenal Penyebab Umum Torsio Testis Pada Anak

ByFitria Nurma Anjarwati

Feb 21, 2020

Apa torsio testis pada anak-anak?
Torsio testis adalah lilitan menyakitkan testis dan tali sperma anak laki-laki. Korda spermatika adalah sekumpulan saraf, saluran, dan pembuluh darah yang mengarah dari selangkangan ke testis. Torsi dapat terjadi pada satu atau kedua testis. Torsi menyebabkan darah tidak mengalir ke testis. Ini bisa merusak mereka. Perawatan perlu dilakukan segera untuk mencegah cedera (permanen) yang berlangsung lama pada testis.
Apa yang menyebabkan torsio testis pada anak?
Torsio testis pada anak laki-laki dan remaja laki-laki terjadi ketika testis tidak sepenuhnya melekat pada skrotum. Ini memungkinkan testis bergerak lebih bebas dan memuntir. Torsi dapat terjadi selama aktivitas fisik. Torsio testis pada bayi terjadi ketika kantung di sekitar testis tidak melekat pada skrotum.
Penyebab sebagian besar kasus adalah kelainan bel genta, kelainan anatomi yang terjadi pada beberapa pria. Kondisi anatomis ini memungkinkan korda spermatika untuk berputar lebih mudah, mengakibatkan kompromi suplai darah ke testis. Ini dapat terjadi secara spontan atau mungkin berhubungan dengan trauma. Tidak ada cara untuk mendeteksi deformitas ini. Dalam sejumlah besar pria yang memiliki kelainan anatomi ini akan memilikinya di kedua testis.
Anak-anak mana yang berisiko mengalami torsi testis?
Torsio testis sering terjadi pada anak laki-laki usia 10 dan lebih tua. Itu juga bisa terjadi ketika bayi tumbuh dalam rahim ibu, atau tak lama setelah bayi lahir. Kondisi ini terkadang terlihat pada ayah, putra, dan saudara lelaki. Ini berarti dapat dikaitkan dengan gen.
Apa saja gejala torsio testis pada anak?
Tingkat keparahan gejala tergantung pada apakah testis sebagian atau seluruhnya bengkok. Gejala dapat terjadi sedikit berbeda pada setiap anak. Skrotum mungkin:

  • Nyeri (nyeri seringkali sangat parah)
  • Merah
  • Bengkak
  • Perusahaan (pada bayi)
  • Memar (pada bayi)
  • Lebih dekat ke pangkal paha
  • Anak Anda mungkin juga mengalami mual dan muntah

Torsio testis adalah keadaan darurat bedah. Jika Anda berpikir putra Anda mengalami torsi testis, ia harus segera dibawa ke unit gawat darurat untuk dievaluasi. Gejala torsio testis dapat tampak seperti kondisi kesehatan lainnya. Pastikan anak Anda mengunjungi penyedia layanan kesehatannya, atau diperiksa di unit gawat darurat, untuk diagnosis.
Bagaimana torsio testis didiagnosis pada anak?
Penyedia layanan kesehatan akan bertanya tentang gejala dan riwayat kesehatan anak Anda. Ia mungkin juga bertanya tentang riwayat kesehatan keluarga Anda. Penyedia akan memberikan anak Anda ujian fisik. Ia mungkin juga menjalani tes, seperti ultrasonografi. Ini adalah tes pencitraan tanpa rasa sakit yang menggunakan gelombang suara untuk melihat skrotum dan testis dan memeriksa aliran darah.
Bagaimana perawatan torsio testis pada anak?
Torsio testis seringkali perlu segera dirawat. Semakin parah torsi, semakin cepat perawatan dibutuhkan. Dalam beberapa kasus, puntir dapat dilepas dengan tangan. Tetapi operasi masih diperlukan untuk menjaga testis tetap di tempat sehingga torsi tidak dapat terjadi lagi. Untuk mengurangi risiko masalah jangka panjang, operasi harus dilakukan dalam waktu 6 jam setelah gejala. Pembedahan juga dapat membantu menghentikan torsi terjadi lagi. Bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan anak Anda tentang risiko, manfaat, dan kemungkinan efek samping dari semua perawatan.
Pengelolaan
Pemulihan segera aliran darah ke testis iskemik sangat penting dalam kasus torsi testis, 1-3 dan rujukan segera ke ahli urologi direkomendasikan.19 Biasanya ada jendela empat hingga delapan jam sebelum kerusakan iskemik yang signifikan terjadi, dimanifestasikan oleh morfologis perubahan histopatologi testis dan efek buruk pada spermatogenesis.3 Parameter semen yang berubah dan potensi penurunan kesuburan sekunder akibat peningkatan permeabilitas penghalang testis darah mungkin tidak menormalkan bahkan setelah aliran darah telah berhasil dipulihkan. 
Viabilitas testis pada kasus torsi sulit diprediksi; oleh karena itu, perawatan bedah yang muncul diindikasikan meskipun banyak pasien yang menunjukkan di luar kerangka waktu empat hingga delapan jam.23,29 Tingkat penyelamatan testis yang dilaporkan adalah 90% hingga 100% jika eksplorasi bedah dilakukan dalam waktu enam jam dari onset gejala, turun menjadi 50. % jika gejala hadir selama lebih dari 12 jam, dan biasanya kurang dari 10% jika durasi gejala 24 jam atau lebih. 4,26,47 Persentase ini harus dianggap perkiraan daripada absolut untuk tujuan konseling pasien atau membuat klinis keputusan
Sumber
https://www.emedicinehealth.com
https://www.aafp.org
https://www.stanfordchildrens.org
sumber gambar
https://hellosehat.com