• Wed. Apr 21st, 2021

Apa itu B2C?

Byandri

Mar 21, 2021
Apa itu B2C_

Kali ini saya ingin ngobrol bisnis tentang B2C, atau bisnis konsumen, adalah jenis transaksi bisnis di mana perusahaan menjual produk atau layanan kepada konsumen.

  • Di pasar B2C, perilaku konsumen adalah pendorong utama.
  • Ketika Anda memahami apa yang diinginkan pelanggan dan bagaimana memotivasi mereka untuk membeli, Anda akan sukses. Mesin inilah yang membangun sektor B2C, tetapi ini juga merupakan salah satu tantangan utama bagi setiap entitas bisnis yang beroperasi di B2C.
  • Menentukan apa yang diinginkan pelanggan dan menentukan cara membedakan produk atau layanan Anda dari produk atau layanan penjual lain adalah perhatian utama departemen riset pasar dan R&D di abad ke-21.

Apa itu B2C?

B2C, atau bisnis konsumen, adalah jenis transaksi bisnis di mana perusahaan menjual produk atau layanan langsung ke konsumen. Secara tradisional, ini bisa merujuk pada individu yang berbelanja pakaian untuk diri mereka sendiri di mal, makan di restoran atau pelanggan yang memutuskan untuk mendapatkan televisi bayar-per-tayang di rumah. Namun, baru-baru ini, istilah B2C mengacu pada penjualan produk secara online, atau limbah elektronik, karena produsen atau pengecer menjual produk mereka ke konsumen melalui Internet.

B2C adalah salah satu dari empat kelas e-commerce, bersama dengan B2B (bisnis ke bisnis), C2B (pelanggan ke bisnis), dan C2C (pelanggan ke pelanggan).

Dari keempat model tersebut, B2C paling populer di kalangan kebanyakan orang. Jika Anda pernah membeli item secara online untuk Anda gunakan sendiri, Anda telah mengirimkannya melalui email. Hampir semua produk dapat dijual melalui limbah elektronik, yang juga dikenal sebagai etalase virtual. Konsep ini pertama kali dikembangkan pada tahun 1979 oleh Michael Aldrich, seorang penemu berkebangsaan Inggris yang menghubungkan pesawat televisi ke komputer untuk memproses transaksi melalui saluran telepon dan menciptakan istilah “telemarketing”.

Evolusi B2C

Seiring pertumbuhan Internet di tahun 1990-an, ratusan ribu nama domain didaftarkan. Potensi barang bekas elektronik terlihat di awal buku-buku seperti Toko Masa Depan: Bagaimana Teknologi Akan Mengubah Cara Kita Berbelanja dan Apa yang Kita Beli (1992), yang meramalkan revolusi e-niaga yang akan datang. Tentu saja ada masalah keamanan. Ketika Netscape mengembangkan sertifikat enkripsi Secure Socket Layers (SSL), konsumen mulai merasa lebih nyaman mentransfer data melalui Internet. Browser web dapat menentukan apakah sebuah situs memiliki sertifikat SSL bersertifikat, yang membantu konsumen menentukan apakah sebuah situs dapat dipercaya. Enkripsi SSL masih menjadi bagian penting dari keamanan web saat ini.

Pertengahan 1990-an dan 2000-an terjadi kebangkitan e-commerce dengan situs-situs seperti Amazon dan Zappos. Sekarang, jarang sekali melihat bisnis berbasis konsumen yang juga tidak menjual produknya secara online. Konsumen menikmati kenyamanan belanja online di rumah, sementara bisnis berkembang pesat dengan biaya overhead rendah. Dengan etalase virtual, bisnis tidak memerlukan etalase atau inventaris besar yang selalu tersedia. Ini sangat ideal untuk bisnis kecil seperti toko perhiasan dan toko roti. Dropshipping dan pusat pemenuhan telah berkembang selama periode ini juga, memungkinkan pendekatan B2C berlapis di mana penjual bertindak sebagai antarmuka antara gudang pihak ketiga dan pelanggan yang melakukan pembelian.

Tantangan B2C

Namun, ada tantangan untuk bisnis di B2C. Karena situs web terus menjadi lebih cerah dan lebih ramah pengguna, terserah perusahaan untuk menjaga agar situs mereka mudah dinavigasi. Situs tersebut juga harus dioptimalkan untuk menarik lalu lintas konsumen; Pengoptimalan Mesin Telusur (SEO) sangat penting agar bisnis dapat bersaing dengan naik ke peringkat teratas penelusuran internet. Banyak konsumen menggunakan mesin pencari seperti Google, Bing, dan Yahoo untuk menemukan produk yang ingin mereka beli. Pelanggan biasanya memilih situs web di beberapa halaman pertama hasil setelah mereka mencari kata kunci atau frase tertentu. Bisnis apa pun yang tidak memiliki situs yang dioptimalkan untuk peringkat tersebut akan terkubur dalam campuran, kehilangan lalu lintas situs, dan dengan demikian kehilangan pelanggan potensial.

Untuk memastikan SEO berkualitas tinggi, perusahaan dapat berkonsultasi dengan manajer atau konsultan pemasaran eksternal yang berpengalaman dan terlatih di bidang yang sedang berkembang ini. Bisnis dapat membeli daftar berbayar untuk diberi peringkat di beberapa halaman pertama, serta menggunakan metode SEO. Tetapi strategi ini mengarah ke pengeluaran lain untuk perusahaan, yang mengurangi margin dalam prosesnya. Ini terjadi di seluruh industri di sektor B2C. Kemampuan Internet, kemudahan biaya pembayaran online, dan perlunya pengoptimalan mesin telusur dapat mengarah pada lanskap di mana perusahaan yang lebih besar dan berkantung tebal mengontrol sebagian besar pasar.